News Update
Loading...

Kamis, 07 Januari 2021

Jokowi: 'Kita Dipaksa untuk Melakukan Lockdown', PSBB Jawa-Bali Dimulai 11 hingga 25 Januari 2021

Jokowi: 'Kita Dipaksa untuk Melakukan Lockdown', PSBB Jawa-Bali Dimulai 11 hingga 25 Januari 2021

Memasuki tahun 2021, kasus Covid-19 di Indonesia masih terus melonjak tinggi.

Padahal sebelumnya, ahli epidemiologi menyebutkan bahwa puncak corona di Indonesia kemungkinan akan terjadi pada Desember 2020 lalu.

Kendati demikian, kemarin, Rabu (6/1/2021), penambahan kasus harian Covid-19 mengalami pecah rekor, yaitu ada 8.854 kasus baru Covid-19.

Melihat hal tersebut, Presiden Joko Widodo mengisyaratkan bahwa Indonesia akan melakukan lockdown.

"Hati-hati ini jadi catatan kita semuanya jangan sampai terjadi lonjakan yang sangat drastis (di Indonesia) sehingga kita dipaksa untuk melakukan (lockdown)," ujar Jokowi dalam live Instagram Sekretariat Presiden, Rabu (6/1/2021).

Langkah lockdown yang akan dicapai Jokowi ini tampaknya berkaca dari pengalaman negara-negara lain yang sudah menerapkannya demi mengurangi angka penularan Covid-19.

"Dua hari lalu London lockdown, Tokyo juga sama. Bangkok yang dekat kita juga lockdown. Terakhir, kemarin bukan hanya London saja tapi Inggris juga (lockdown)," ujarnaya.

Terlepas dari itu, tampaknya pemerintah tak main-main dalam hal penerapan lockdown.

Pasalnya, pemerintah mengumumkan pelaksanaan pembatasan kegiatan masyarakat di Jawa dan Bali mulai 11-25 Januari 2021.

Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) Airlangga Hartarto dalam konferensi pers yang ditayangkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (6/1/2021).

- Tempat kerja wajib melaksanakan 75% work from home (WFH)

- Belajar mengajar dilakukan secara daring

- Kebutuhan pokok beroperasi dengan pembatasan kapasitas

- Operasional pusat perbelanjaan tutup maksimal pukul 19.00 WIB

- Tempat makan diperbolehkan dine-in sekitar 25% pengunjung

- Konstruksi beroperasi dengan protokol kesehatan ketat

- Tempat ibadah maksimal diisi 50% jemaah

- Fasilitas umum dan kegiatan sosial budaya dihentikan

- Moda transportasi akan diatur. ***


Berita Terkait

Kabar Terbaru

© Copyright 2019 Kabar Karawang | All Right Reserved
CLOSE ADS
CLOSE ADS