News Update
Loading...

Senin, 11 Januari 2021

Jaket ‘Minnie Mouse’ Milik Bocah ini Masih Utuh, Tapi Pemiliknya Belum Ditemukan

Jaket ‘Minnie Mouse’ Milik Bocah ini Masih Utuh, Tapi Pemiliknya Belum Ditemukan

Hingga sore ini, titik jatuh pesawat Sriwijaya Air SJ-182 sudah ditemukan. Serpihan-serpihan badan pesawat, properti milik penumpang hingga potongan tubuh satu persatu telah diangkat ke kapal petugas evakuasi.

Salah satunya adalah jaket anak kecil berwarna merah muda bergambar kepala ‘Minnie Mouse’ yang ditemukan TNI AL pada kedalaman 23 meter di bawah permukaan air laut.

Nahasnya, jaket yang masih utuh itu belum ditemukan pemiliknya. Padahal pada potret salah satu korban sebelum menaiki pesawat SJ 182 yang beredar di media sosial, tampak bocah perempuan mengenakan jaket ‘Minnie Mouse’ berswafoto bersama ibunya.

Pakaian anak-anak beserta temuan lainnya itu diserahkan oleh Komandan KRI Kurau, Mayor Nurochim kepada Direktur Operasi Basarnas, Brigjen TNI (Mar) Rasman di Posko Terpadu Jakarta International Container Terminal (JICT) 2, Tanjung Priok, Minggu (10/1/2021) siang pukul 11.00 WIB.

Tim SAR selanjutnya menyerahkan barang bukti tersebut kepada tim DVI RS Polri untuk diteliti. “Nanti akan kami analisa barang tersebut. Serpihan akan diserahkan ke KNKT, sedangkan baju anak ke Tim DVI,” kata Brigjen TNI (Mar) Rasman.

Sementara itu, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan seluruh prajurit, khususnya TNI AL, sudah di lokasi untuk mendukung Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) mengambil puing-puing pesawat.

Dia berharap, dengan dukungan dan doa seluruh masyarakat Indonesia, pecahan-pecahan pesawat yang berada pada kedalaman 23 meter di bawah permukaan air laut bisa segera diangkat.

Ia menjelaskan, tim pencari masih berupaya mendapatkan kotak hitam pesawat. Posisi kotak hitam diduga kuat telah ditemukan berdasarkan sinyal yang dipancarkan alat tersebut. Sinyal tersebut terus dipantau dan ditandai.

Diberitakan, Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 dengan nomor registrasi PK-CLC dinyatakan hilang kontak. Pesawat ini dijadwalkan akan sampai di Bandar Udara Internasional Supadio Pontianak, pada pukul 15.15. Namun dinyatakan hilang kontak pukul 14.39.

Belakangan, pesawat produksi tahun 1994 tersebut dipastikan jatuh di perairan Jakarta. Pesawat tersebut diketahui hilang kontak pada pukul 14.39. Dalam waktu 19 detik, pesawat turun curam dari ketinggian 10.725 kaki ke 250 kaki, dengan kecepatan 358 knots –kecepatan tertinggi selama penerbangan.**


Berita Terkait

Kabar Terbaru

© Copyright 2019 Kabar Karawang | All Right Reserved
CLOSE ADS
CLOSE ADS